Miliarder dan Mantan Wali Kota New York Michael Bloomberg Akan Jadi Presiden Selanjutnya?

 Miliarder dan Mantan Wali Kota New York Michael Bloomberg Akan Jadi Presiden Selanjutnya?

Michael Bloomberg akan mencalonkan diri menjadi presiden AS dari kubu partai demokrat (AP)

Miliarder dan mantan Wali Kota New York City Michael Bloomberg akan bergabung dalam pemilihan presiden Amerika Serikat (AS) untuk nominasi Partai Demokrat. Dia dilaporkan telah mengajukan dokumen sebelum batas waktu pemilihan utama Demokrat di Alabama.

Langkah ini merupakan langkah penting untuk menjadi kandidat partai Demokrat menghadapi Presiden Donald Trump dalam pemilihan tahun depan. Meski demikian Bloomberg (77 tahun) belum secara resmi mengkonfirmasi pencalonannya. Juru bicaranya, Jason Schechter mengatakan kepada media AS bahwa pengumuman pencalonanya akan datang paling cepat pekan depan.

Bloomberg sebelumnya mengatakan keprihatinannya bahwa calon dari Partai Demokrat saat ini tidak akan menimbulkan tantangan yang cukup kuat bagi Trump pada tahun 2020. Jika benar, dia akan memasuki kandidat yang ramai sebagai salah satu dari 17 kandidat yang berharap untuk terpilih sebagai calon mewakili Demokrat. Mantan Wakil Presiden Joe Biden adalah pelopornya, diikuti oleh senator Bernie Sanders dan Elizabeth Warren.

Sang taipan Bloomberg sangat mengisyaratkan bahwa, dia akan mencalonkan diri, penasihatnya Howard Wolfson merilis sebuah pernyataan pada Kamis malam yang mengatakan mereka ingin “memastikan bahwa Trump dikalahkan” dalam pemilihan tahun depan.

“Tetapi Mike semakin khawatir bahwa bidang calon (Demokrat) saat ini tidak dalam posisi yang baik untuk melakukan

itu,” kata Wolfson dilansir¬†BBC, Ahad (10/11).

Komentarnya muncul setelah perdebatan tentang ketidaksetaraan kekayaan di AS. Sanders dan Warren mengumumkan rencana kenaikan pajak untuk miliarder. Mengungkap proposal pajaknya pada bulan September, Sanders mengatakan: “Miliarder seharusnya tidak ada.”

Sementara Bloomberg diperkirakan memiliki kekayaan bernilai 52 miliar dolar AS. Pada Jumat, Presiden Trump mengejek Bloomberg.

“Tidak ada yang lebih suka saya lawan daripada Michael kecil,” kata Trump.

Sementara, Biden mengatakan kepada media pada Jumat bahwa ia menerima pencalonan Bloomberg. Dia tidak memiliki masalah dengan Bloomberg bergabung dengan kandidat dari Partai Demokrat.

“Michael orang yang solid,” kata Biden.¬† “Mari kita lihat kemana perginya,” katanya menambahkan.

Warren juga menyambut Bloomberg melaui cicitan Twitter. Dia menghubungkan ke situs kampanyenya sendiri dan menyarankan mantan wali kota itu untuk melihat rencana kebijakan potensial.

Selain itu, dalam cicitan yang tampaknya diarahkan pada Bloomberg, Sanders menulis, “Kelas miliarder takut dan mereka harus takut.”

Beberapa survei baru-baru ini menyatakan bahwa Warren dan Sanders yang lebih liberal secara politis daripada Biden, menghadapi perjuangan berat melawan Trump. Komite Nasional Partai Republik mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa masuknya nam miliarder itu menggarisbawahi Demokrat yang lemah.

sumber : republika.co.id

Editor Taraf

Related post